Pendidikan

Susun Roadmap Pendidikan, Pemkab Loteng Gandeng INOVASI dan Unram

Wabup Loteng HM. Nursiah saat memimpin rapat rencana penyusunan roadmap pendidikan di kantornya, Senin (29/3).

PRAYA—Pemerintah Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) akan menyusun roadmap (peta jalan) pendidikan sebagai pedoman dalam menyusun program dan anggaran pendukung pendidikan di daerah ini. Harapannya, dengan roadmap tersebut pembangunan pendidikan di Loteng ke depannya akan lebih terarah dan hasilnya pun bisa optimal.

Dalam menyusun roadmap pendidikan tersebut, Pemkab Loteng menggandeng INOVASI, program kemitraan Indonesia-Australia dalam bidang pendidikan, Universitas Mataram (Unram) serta unsur-unsur pemerhati pendidikan lainnya.

“Kita ingin pembangunan pendidikan di Lombok Tengah lebih fokus dan terarah lagi,” sebut Wakil Bupati Loteng, Dr. HM. Nursiah, S.Sos.M.Si., Senin (29/3) kemarin.

Pada pertemuan lintas sektor di ruang rapat Wabup Loteng tersebut, Nursiah mengatakan bahwa penyusunan roadmap pendidikan tersebut menjadi prioritas untuk dituntaskan. Bahkan, masuk dalam program 100 hari kerja Bupati dan Wabup Loteng yang baru saja dilantik.

“Dalam menyusun roadmap pendidikan kita harus bisa lebih cermat. Jangan hanya fokus pada hasil, tetapi juga pada proses. Pendidikan, tidak hanya bicara soal hasil saja. Proses juga tidak kalah penting,” tambah Nursiah.

Ia juga menekankan perlunya perbaikan mutu data pendidikan. Tidak hanya data di tingkat kabupaten saja tetapi lebih dipertajam lagi hingga data ke satuan pendidikan di tingkat bawah. Adalah sulit menyusun suatu roadmap pendidikan, jika tidak didukung dengan data satuan pendidikan yang akurat.

“Intinya semua tingkatan pengelola pendidikan saling berkaitan,” terangnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pendidikan (Diskdik) Loteng, HM. Nazili, S.IP, menambahkan, dalam menyusun roadmap pendidikan, pihaknya sudah membentuk tim penyusun. Tim ini terdiri dari berbagai elemen pendidikan di dalam dinas. Ditambah dukungan dari tim INOVASI, tim Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) UNRAM, praktisi pendidikan, dewan pendidikan serta unsur dari Kementerian Agama.

“Penyusunan roadmap pendidikan ini melibatkan berbagai unsur,” timpalnya.

Nazili menjelaskan, roadmap pendidikan itu nantinya tidak hanya bicara tentang bagaimana mendorong peningkatan kualitas sarana dan prasarana pendidikan. Fokus utama adalah pada peningkatan kualitas sumber daya manusia khususnya tenaga pendidik yang merupakan ujung tombak pendidikan yang berkualitas.

“Terus terang kita ingin pendidikan di Loteng bisa lebih maju lagi dan bisa mengejar ketertinggalan dari daerah lain. Roadmap inilah yang nantinya sebagai pedomannnya,” pungkas Nazili yang juga menjabat Kepala Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) Loteng.

Di tempat yang sama, District Coordinator INOVASI, Muhtar Ahmad menegaskan komitmen pihaknya untuk mendukung penuh Pemkab Loteng menyelesaikan penyusunan roadmap pendidikan secara teknis. INOVASI siap memfasilitasi proses yang menekankan solusi lokal untuk masalah lokal. Partisipasi dan kolaborasi semua pihak menjadi kunci pembuka kemajuan pendidikan bagi semua anak secara inklusif di Loteng.

“Kita siap memberikan dukungan secara teknis, dan dukungan yang diberikan tidak setengah-setengah,” ungkap Muhtar. (TP-01)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *